JANGAN LUPA LIKE N COMMENT NYA YAAA..... :)

Rabu, 07 November 2012

Sejarah dan Perkembangan Ilmu Farmasi

 Bagaimana sih sejarah dan  perkembangan Farmasi ???



Dari zaman Hippocrates (460-370 SM) yang dikenal sebagai "Bapak Kedokteran", belum dikenal profesi Farmasi. Seorang dokter yang penyakit mendignosis, juga juga merupakan "Apoteker" yang menyiapkan obat. Semakin lama masalah penyediaan obat semakin rumit, baik formula atau manufaktur, sehingga dibutuhkan adanya keterampilan yang terpisah. Pada tahun 1240 Masehi, Raja Frederick II memerintahkan pemisahan Jerman resmi antara Farmasi dan Kedokteran dalam Surat Keputusan yang terkenal "Dua Silices". Dari sejarah ini, satu hal untuk merenungkan adalah bahwa akar ilmu farmasi dan ilmu kedokteran adalah sama. Dampak revolusi industri menyapu dunia industri farmasi dengan munculnya obat-industri, sehingga terpisahlah kegiatan di bidang industri obat farmasi dan di bidang "penyedia / peracik" obat (= apotek). Dalam hal ini keahlian farmasi sangat dibutuhkan dalam industri farmasi dari apotek. Dapat dikatakan bahwa teknologi manufaktur obat farmasi identik.
Farmasi pendidikan berkembang seiring dengan pola untuk pengembangan teknologi mampu menghasilkan produk obat yang memenuhi persyaratan dan kebutuhan. kurikulum pendidikan Farmasi dikembangkan lebih ke arah teknologi pembuatan obat untuk menunjang keberhasilan siswa mereka dalam melaksanakan tugas profesi. Ilmu farmasi awalnya dikembangkan dari dokter dan obat tradisional yang berkembang di Yunani, Timur Tengah, Asia Kecil, Cina dan Wilayah Asia lainnya. Pada awalnya "obat" dimiliki oleh orang tertentu oleh generasi keluarganya. Jika Anda sering menonton film Cina, pasti banyak dari kalian melihat dokter yang mendapatkan pengetahuan mereka dari keluarga selama beberapa generasi. Bahwa gambar dari "ilmu farmasi" kuno di Cina. Ketika di Yunani, yang biasanya dianggap sebagai penyembuh adalah seorang pendeta. Dalam legenda Yunani kuno, Asclepius, dewa ditugaskan Hygieia Pengobatan untuk meracik campuran obat yang ia telah dibuat. Nah, oleh orang Yunani dia disebut sebgai apoteker (Inggris: apotik). Sedangkan di Mesir, paktek farmasi dibagi menjadi dua pekerjaan, yaitu: Apa yang mengunjungi orang sakit dan bekerja di kuil menyiapkan ramuan obat. Buku tentang bahan obat2an pertama kali ditulis di Cina sekitar 2735 SM, lalu berdiri sekitar 400 tahun SM sekolah kedokteran di Yunani. Salah satu muridnya adalah Hippocrates dokter yang menaruh profesi di tingkat etika yang tinggi. Ilmu farmasi secara perlahan berkembang. Dalam dunia Arab pada abad kedelapan, ilmu farmasi yang dikembangkan oleh ilmuawan Arab menyebar ke Eropa. Pada saat ini peran mulai membedakan antara dukun medis dengan terjadi pada 1240 ketika Kaisar Frederick II dari Roma melakukan pemisahan. Pemberitahuan yang dikeluarkan tentang pemisahan negara-negara yang memiliki pengetahuan keinsyafan masing2 ahli, standar etika, pengetahuan, dan keterampilan sendiri yang berbeda dari ilmu-ilmu lainnya. Dengan rilis ini dekrit kekaisaran, maka mulailah sejarah baru perkembangan ilmu farmasi sebagai ilmu sendiri.
Perkembangan ilmu farmasi dan kemudian menyebar ke hampir seluruh dunia. Mulai Inggris, Amerika Serikat dan Eropa Barat. College Farmasi yang pertama didirikan di Philadelphia, Amerika Serikat pada tahun 1821 (sekolah sekarang disebut College Philadelphia Farmasi dan Ilmu Pengetahuan). Setelah itu, memulai era baru dengan munculnya ilmu farmasi sekolah tinggi dan fakultas2 di universitas.
Peran organisasi profesional atau ilmiah juga ditentukan perkembangan ilmu farmasi. Sekarang banyak organisasi apoteker baik secara nasional dan internasional. Di Inggris, organisasi profesi pertama kali didirikan pada tahun 1841 dengan nama "The Pharmaceutical Society of Great Britain". Sementara itu, di Amerika Serikat setelah 11 tahun kemudian dengan nama "American Pharmaceutical Association." Akhirnya organisasi internasional yang didirikan pada tahun 1910 dengan nama 'Federasi Farmasi Internasional. "
Sejarah industri farmasi modern dimulai pada tahun 1897 ketika Felix Hoffman menemukan cara menambahkan dua atom ekstra karbon dan lima atom ekstra karbon dan lima atom ekstra hidrogen ke adlam sari pati kulit kayu willow. Hasil penemuan ini dikenal sebagai aspirin, yang akhirnya menyebabkan lahirnya perusahaan industri modern farmasi di dunia, yaitu Bayer. Selain itu, pengembangan (R & D) pasca Perang Dunia I. Kemudian, selama Perang Dunia II, para ahli mencoba mencari obat dalam jumlah besar, seperti obat TBC, hormaon steroid, dan kontrasepsi dan antipsikotika.
Sejak itu, dunia farmasi (industri & pendidikan) terus tumbuh, didukung oleh temuan di daerah lain, seperti penggunaan bioteknologi. Farmasi sekolah saat ini hampir ditemukan di seluruh dunia. kiblat pengembangan ilmu pengetahuan, jika kita sebut bolehh, memang Amerika Serikat dan Jerman (karena di situlah industri obat pertama berdiri).
Dilihat dari sisi pendidikan farmasi, di Indonesia mayoritas farmasi belum merupakan bidang yang terpisah namun termasuk dalam bidang Sains dan Matematika (Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam), yang merupakan kelompok ilmu murni (ilmu dasar) sehingga lulusan S1 yang tidak diketahui, tetapi gelar Bachelor of Science di Farmasi. Buku Farmasi menyatakan buku pegangan bahwa apotek adalah bidang yang melibatkan semua aspek obat, meliputi: isolasi / sintesis, pembuatan, kontrol, distribusi dan penggunaan.
Silverman dan Lee (1974) dalam bukunya, "Pills, Laba dan Politik", menyatakan bahwa: 1. Pharmatcis yang memainkan peran penting dalam membantu dokter resep rasional. Membanu melihat bahwa obat yang tepat, pada saat yang tepat, dalam jumlah yang benar, membuat pasien tahu mengenai "bagaimana, kapan, mengapa" penggunaan obat baik dengan atau tanpa resep. 2. Apoteker adalah pakart sangat handal dan terlatih dalam hal produk / produksi obat yang memiliki peluang terbesar untuk mengikuti perkembangan terbaru di bidang kedokteran, yang dapat melayani baik dokter dan pasien, sebagai "penasehat" yang berpengalaman. 3. posisi Apoteker adalah bahwa Brasil adalah kunci dalam mencegah penggunaan obat yang salah, penyalahgunaan obat resep dan tidak rasional.
Sementara Herfindal dalam bukunya "Clinical Pharmacology and Therapeutics" (1992) menyatakan bahwa Pharmacist harus memberikan "Therapeutic Judgment" daripada hanya sebagai sumber informasi obat.
Melihat hal di atas, maka terlihat adanya sebuah kebingungan tentang posisi farmasi. Di mana lokasi sebenarnya dari apotek? di jajaran teknologi, ilmu pengetahuan murni, kedokteran atau berdiri sendiri? kebingungan dalam hal posisi farmasi akan membingungkan para penyelenggara pendidikan farmasi, kurikulum apa yang harus disajikan; siswa bingung menyerap materi yang semakin "gunung" dan bingung adalah lulusan (yang masih "baru"), yang bukan 'menguasai "apapun.
Di Inggris, sejak tahun 1962, memulai sebuah era baru dalam pendidikan farmasi, pendidikan farmasi yang semula akan menjadi bagian dari MIPA, berubah menjadi bidang yang berdiri sendiri dalam mengembangkan utuh.rofesi farmasi menuju "berorientasi pasien", pengembangan memuculkan dari Ward Pharmacy (farmasi bangsal) atau Clinical Pharmacy (Farmasi klinik.)
Di Amerika Serikat telah diakui sejak 1963 bahwa profesional publik dan lainnya membutuhkan informasi tentang obat-obatan harus datang dari apoteker. Temuan dari pernyataan tahun 1975 dokter mengungkapkan bahwa apoteker adalah informasi obat yang "parah", tidak mampu memenuhi kebutuhan para dokter akan berkualits Apoteker informasi obat dianggap sangat jarang / langka, bahkan mengatakan bahwa dibandingkan dengan apotekeer, medis perwakilan dari industri farmasi merupakan sumber informasi obat bahkan lebih untuk dokter.
Perkembangan terakhir adalah munculnya konsep "Pharmaceutical Care" yang membawa para praktisi maupun sebagai "profesor" ke "wilayah" pasien. Secara global terlihat perubahan positif dalam aliran farmasi terhadap akar-akarnya awalnya bernama sebagai mitra dalam pelayanan di dokter pasien. Apoteker diharapkan setidaknya bisa menjadi sumber informasi obat baik bagi profesional kesehatan masyarakat dan lain baik di rumah sakit, apotek atau apoteker dimanapun berada.
1. Sejarah Farmasi di Indonesia
Departemen Tenaga Kerja Republik Indonesia (1997) di "kantor informasi untuk standar kompetensi kerja" disebutkan posisi Insinyur Kimia Farmasi, (yang termasuk sektor kesehatan) untuk posisi yang erat terkait dengan obat-obatan, dengan ketentuan sebagai berikut: Sarjana pendidikan Farmasi. Dilihat dari sisi pendidikan farmasi, di Indonesia mayoritas farmasi belum merupakan bidang yang terpisah namun termasuk dalam bidang Sains dan Matematika (Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam), yang merupakan kelompok ilmu murni (ilmu dasar) sehingga lulusan S1 yang tidak diketahui, tetapi gelar Bachelor of Science di Farmasi.
Bagaimana dengan perkembangan farmasi di Indonesia? pengembangan Farmasi arguably dimulai ketika berdirinya pabrik kina di Bandung pada tahun 1896. Lalu, terus berjalan sampai sekitar tahun 1950 di mana pemerintah jadi impor produk farmasi ke Indoneisa. Perusahaan lokal yang bermunculan, ada Kimia Farma, Indofarma, Dankos, dan lainnya. Dalam dunia pendidikan sendiri, sekolah menengah atau sekolah farmasi juga dibuka di berbagai kota.
IV. Pengembangan Ilmu Farmasi / Farmasi
1. Umum 1. Definisi Farmasi Profesional
profesi Farmasi nerupakan profesi yang berkaitan dengan seni dan ilmu dalam hal penyediaan dan pengolahan bahan sumber daya alam dan bahan sintetis cocok dan menyenangkan untuk didistribusikan dan digunakan dalam pengobatan dan pencegahan penyakit.
1. Definisi farmasi
Farmasi adalah ilmu yang mempelajari bagaimana membuat, campuran, campuran, merumuskan, mengobinasi, menganalisis, dan standarisasi obat-obatan dan perawatan juga sifat obat dan distribusinya dan penggunaannya dalam aman.Farmasi dalam bahasa Yunani (bahasa Yunani) farmakon disebut yang berarti Medika atau obat-obatan.
1. Definisi Apoteker
Apoteker adalah seorang ahli dalam bidang farmasi sebagai disebutpada definisi di atas.
1. Farmasi Karir
karir Farmasi mencakup
1. Masyarakat farmasi; 2. Farmasi rumah sakit; 3. Farmasi tengkulak 4. Industri farmasi; 5. Farmasi jasa; 6. Farmasi Pendidikan; 7. Farnasi manajemen.
V. Kurikulum Pendidikan Farmasi
Farmasi kurikulum pendidikan berdasarkan ilmu
1. Farmakologi adalah ilmu yang mempelajari sejarah, khaiat narkoba di semua aspek, termasuk sumber, sifat kimia, sifat fisik, fisiologis kgiatan / fungsi biokimia dan pengaruhnya terhadap fisiologi, kejahatan jalan, penyerapan, nasib (distribus, biotransformasi), ekskresi dalam tubuh , dan toksitnya efek, dan penggunaannya dalam pengobatan. Cabang farmakologi, yaitu
a) Farmakognosi adalah studi tentang obat dari sumber alam, terutama dari tanaman (bentuk makroskopis dan mikroskopis tanaman dan organime lainnya yang dapat digunakan dalam pengobatan).
b) mempelajari ilmi aktivitas obat farmakodinamik / cara kerja obat, efek obat terhadap fungsi berbagai organ dan pengaruh obat pada reaksi biokimia dan struktur organ
c) Farmakokinetk adalah studi penyerapan, distribusi, metabolisme (biotransformasi) dan ekskresi obat
d) farmakoterapi adalah studi tentang penggunaan obat dalam pengobatan penyakit.
e) Toksikologi adalah ilmu yang mempelajari zat beracun dengan sifat dan cara-cara untuk mengenali / mengidentifikasi dan menahan efek.
1. Farmasi kimia (organik dan anorganik) adalah studi analisis kuantitatif dan senyawa kaulitatif kimia, baik dari kelompok organik (alifatik, aromatik, alisiklik, heterosiklik) akan juga anorganik yang berkaitan dengan sifat dan penggunaannya sebagai obat.
1. Farmasi / Farmasi adalah studi tentang bagaimana ketentuan koleksi obat.Meliputi, identifikasi, pelestarian, dan standardisasi obat bahan; seni peracikan obat-obatan, serta pembuatan sediaan farmasi menjadi bentuk tertentu hingga siap untuk digunakan sebagai obat, serta pengembangan obat yang mencakup ilmu pengetahuan dan teknologi dalam pembuatan bentuk sediaan obat yang dapat digunakan dan diberikan kepada pasien. 2. Teknologi Farmasi adalah ilmu yang berkaitan dengan teknik dan prosedur untuk pembuatan obat-obatan pada skala industri, termasuk prinsip kerja perawatan serata / pemeliharaan peralatan produksi dan pendukung yang diperlukan Good Manufacturing Process (GMP). 3. farmasi Dispensa adalah ilmu dan seni dispensing entuk obat terkonsentrasi pada saham tertentu hingga siap untuk digunakan sebagai obat. 4. Farmasi Fisika adalah studi analisis kualitatif dan kuantitatif senyawa organik dan anorganik yang terkait dengan sifat fisik, seperti spektrometri massa spoktrometri, dan spektrofotometri kromatografi.Jenis-jenis yang tercantum dalam Farmakope Indonesia yaitu spektrofotometri inframerah, spektrofotometri ultraviolet dan cahaya tampak, spektrofotometri spektrometri fluoresensi atom, dll 5. Biofarmasetika adalah studi tentang pengaruh formulasi pada aktivitas terapeutik dan produk obat. 6. kegiatan farmasi klinis mencakup pemantauan peggunaan yang Oba, efek samping obat memonitori, dan konseling kgiatan informasi / obat bagi yang membutuhkan. 7. Farmasi Biologi adalah studi tentang dasar-dasar organisme kehidupn; peranan biologis dalam kesehatan, baik secara langsung maupun tidak langsung mempengaruhi kehidupan manusia, sera morfologi, anatomi, dan taksonomi tumbuhan dan hewan 8. Farmasi administrasi, manajemen farmasi, dan masalahnya adalah studi tentang masalah administrasi, manajemen dan brhubungan dengan aspek bidang industri farmasi tersebut kewirausahaan aspeknya.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Source: http://amronbadriza.blogspot.com/2012/10/cara-otomatis-menampilkan-link-sumber.html#ixzz2DSrsbT6L